Selasa, 17 Juli 2018 05:03:24 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Nasakom dan Masyarakat Jejaring
Prolog revolusi Bung Karno, membangun infrastruktur kemerdekaan bangsa Indonesia, demi terciptanya kehidupan yang bermartabat



Pengunjung hari ini : 173
Total pengunjung : 406109
Hits hari ini : 2260
Total hits : 3701930
Pengunjung Online : 5
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Sering nonton TV, perpendek harapan hidup






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Jum'at, 19 Agustus 2011 00:05:50
Sering nonton TV, perpendek harapan hidup
Jika orang mau berolahraga, meski hanya sebentar setiap hari, kegiatan itu bisa mendorong usia mereka. Berbeda dengan pecandu televisi yang dapat menyita bertahun-tahun hidup mereka.

Kebanyakan orang berjuang untuk berpegang teguh pada panduan standard berolahraga selama 30 menit per hari, lima hari dalam satu pekan, sementara banyak ahli berharap dengan dosis lebih sedikit, makin banyak orang akan termotivasi untuk meninggalkan tempat duduk mereka.

Chi-Pang Wen dari National Health Research Institutes di Taiwan dan Jackson Pui Man Wai dari National Taiwan Sport University meneliti lebih dari 400.000 orang yang ikut dalam program penyaringan medis antara 1996 dan 2008.

Perkembangan semua relawan itu kemudian diikuti selama rata-rata delapan tahun, demikian laporan AFP --yang dipantau ANTARA di Jakarta, Selasa (16/8).

Orang yang berada dalam satu kelompok olah raga "bervolume rendah", yang dibandingkan dengan orang yang secara fisik tak aktif, menghadapi resiko 14 persen lebih kecil untuk menghadapi kematian dini akibat semua sebab, dan 10 persen resiko kematian yang lebih rendah akibat kanker.

Kategori "volume rendah" diberlakukan pada orang yang jumlah total olahraga mereka rata-rata 92 menit per pekan, atau sekitar 15 menit per hari.

Secara rata-rata, harapan hidup mereka ialah tiga tahun lebih lama dibandingkan dengan timpalan mereka yang tidak aktif.

Manfaat yang diberlakukan pada semua usia dan jenis kelamin dan rata-rata sama dalam hal dampak kesehatan dengan kampanye yang berhasil guna mendorong orang berhenti merokok, kata para penulis studi itu --yang menerbitkan pekerjaan mereka di The Lancet, edisi "daring" (dalam jaringan).

Secara terpisah, para peneliti di Australia mendapati bahwa nonton TV atau video selama rata-rata enam jam per hari dapat memperpendek harapan hidup penonton sampai hampir lima tahun.

Para peneliti itu menggunakan data dari survei lintas-bagian atas 11.000 orang dewasa Australia yang berusia sedikitnya 25 tahun pada saat peralihan milenium.

Data tersebut kemudian dibandingkan dengan jumlah kematian dan penduduk nasional di Australia pada 2008.

Para peneliti itu memperkirakan pada 2008, orang dewasa Australia yang berusia 25 tahun dan lebih tua lagi menghabiskan 9,8 miliar jam di depan layar kecil. Masa tersebut berkaitan dengan 286.000 tahun kehidupan yang berakhir secara pradini.

Setiap jam waktu untuk menonton televisi setelah usia 25 tahun memperpendek harapan hidup pemirsa kurang dari 22 menit, demikian penjelasan mengenai angka itu.

Dalam hal penafsiran, satu jam orang berada di depan kotak tersebut rata-rata memiliki dampak yang sama pada harapan hidup dengan menghisap dua batang rokok.

Dalam kasus yang ekstrem, seseorang yang menghabiskan rata-rata waktu enam jam per hari untuk nonton TV diduga akan hidup 4,8 tahun lebih sedikit dibandingkan dengan orang yang tidak nonton TV, demikian perhitungan mereka.

Studi itu, yang dipimpin oleh Lennert Veerman dari School of Population Health di University of Queensland, disiarkan di British Journal of Sports Medicine.

Para peneliti tersebut menuding nonton TV sebagai tindakan yang tidak menguntungkan, bukan karena programnya tapi gara-gara bahaya tidak-aktifnya tubuh yang bersumber dari terlalu lama duduk.

Gaya hidup santai berkaitan dengan penyakit jantung dan pembuluh darah, diabetes, kelebihan berat dan masalah lain kesehatan. (MWP)


sumber:
http://www.antaranews.com/berita/272244/sering-nonton-tv-perpendek-harapan-hidup

dilihat : 315 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution