Selasa, 17 Juli 2018 20:43:07 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Nasakom dan Masyarakat Jejaring
Prolog revolusi Bung Karno, membangun infrastruktur kemerdekaan bangsa Indonesia, demi terciptanya kehidupan yang bermartabat



Pengunjung hari ini : 167
Total pengunjung : 406287
Hits hari ini : 1817
Total hits : 3703992
Pengunjung Online : 6
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Menteri Pariwisata Baru Kita: Julia Roberts!






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Selasa, 27 Oktober 2009 00:00:00
Menteri Pariwisata Baru Kita: Julia Roberts!
Oleh Dahlan

Iskan



INILAH, mestinya, sebuah promosi pariwisata yang dampaknya bisa lebih besar daripada hasil kerja tiga menteri

pariwisata sekaligus: Julia Roberts. Peraih Oscar ini bukan hanya pergi ke Bali. Julia Roberts tinggal di Bali untuk lebih dari

satu bulan. Bahkan, dia sedang syuting film Hollywood sebagai pemeran utama dalam film Eat, Pray, Love.



Bisa

dibayangkan betapa besarnya gema Bali setelah pemutaran film itu nanti. Bahkan, mestinya sudah sejak pembuatannya sekarang.

Kita pasti masih ingat betapa pariwisata Selandia Baru mendapat durian runtuh ketika film Lord of The Rings dibuat di negeri

dingin itu.



Julia Roberts, Hollywood, dan film yang didasarkan pada novel laris dunia: bentuk promosi apa lagi yang

lebih hebat daripada itu" Seluruh APBN kita di bidang pariwisata pun (tahun 2009 hanya sekitar Rp 1,4 triliun) belum tentu

cukup untuk merayu Hollywood agar mau bikin film yang bagus untuk mempromosikan Bali. Itu, kedatangan Julia Roberts itu,

tidak mencuil sedikit pun APBN kita. Padahal, Malaysia saja harus menghabiskan dana besar agar "Gedung Jagung" (baca: menara

kembar Petronas) yang menyandang gelar sebagai gedung kembar tertinggi di dunia itu bisa menjadi latar belakang atau setting

film Entrapment, yang dibintangi aktris Catherine Zeta-Jones dan aktor Sean Connery, salah satu bintang film James Bond.

Padahal, dalam film itu, Gedung Jagung hanya kelihatan beberapa kilas.



Kita sungguh harus berterima kasih kepada

Julia Roberts. Tentu juga kepada Hollywood. Lebih khusus lagi kepada Elizabeth Gilbert yang telah menulis novel dengan setting

Bali, khususnya Ubud (Gianyar) dan Jimbaran (Badung). Tapi, sampai hari ini, saya belum melihat ada orang Indonesia yang secara

terbuka mengucapkan terima kasih kepada mereka. Kalau saja saya presiden Indonesia, saya akan menjamu Julia Roberts. Setidaknya

kalau saya menteri pariwisata. Kita buat Julia Robert sangat terkesan selama di Bali. Kita buat Julia Roberts "menteri

pariwisata" kita yang baru.



Dengan kehadiran bintang film top dunia di Bali itu, apalagi untuk waktu yang lama,

apalagi untuk syuting film bagus, apalagi mengenai daya tarik Bali, apalagi jalan ceritanya sangat menarik, rasanya baru kali

ini Bali mendapat promosi gratis ke seluruh dunia lewat media yang sangat abadi ini: film. Memang, Bali pernah mendapat promosi

melalui penyanyi Filipina, Maribeth, dengan lagunya Denpasar Moon. Namun, lagu itu tidak mendunia.



"Saya menyesal

tidak jadi membeli properti di Bali," ujar seorang pengusaha Surabaya. "Harga properti di Bali pasti akan naik," tambahnya.

Pengusaha itu memang pernah mengeluh setelah terjadi bom Bali. Kini ke mana-mana dia bercerita mengenai Julia Roberts yang

lagi syuting film di Bali.



Begitu serunya pengusaha tersebut bercerita, sampai-sampai saya harus membeli novel yang

sedang difilmkan dengan judul yang sama itu: Eat, Pray, Love. Cover novel itu sendiri sudah menarik: tulisan Eat-nya

menggunakan keju. Pray-nya menggunakan untaian tasbih atau rosari. Love-nya menggunakan rangkaian kelopak bunga anggrek. Itulah

novel karya penulis Amerika Serikat bernama Elizabeth Gilbert. Itulah novel yang masuk dalam daftar buku terlarisnya The New

York Times. Itulah novel yang meski ditulis pada 2006, tapi masih terus menjadi perbincangan di Amerika. Terutama di kalangan

yang khusus ini: wanita, umur 30-40-an tahun, mapan, dan berstatus janda. Jumlah mereka ini tidak kecil di AS mengingat

kebiasaan cerai dan menjadi single mother sangat umum di sana.



Novel itu memang berkisah mengenai wanita pada umur

yang mudah goyah tersebut. Kegoyahan yang berakibat pada gangguan kejiwaan yang sangat berat. Liz, yang akan diperankan oleh

Julia Roberts, seperti layang-layang putus setelah bercerai dari suaminya. Dia begitu benci kepada suaminya itu sampai-sampai

dia menolak kata-kata bijak "kalau engkau mau mengetahui lebih banyak tentang suamimu, maka ceraikanlah dia". Dia benar-benar

bercerai justru karena ingin berhenti mengetahui lebih jauh mengenai suaminya.



Sebagai orang Kristen KTP, dia memang

percaya Tuhan. Tapi, dia merasa belum pernah bisa bertemu Tuhan. Sampai-sampai dia ragu bagaimana harus menyebut Tuhan: He (dia

untuk laki-laki) atau She (dia untuk perempuan). Dia begitu ingin bertemu Tuhan dan mendapatkan kedamaian jiwa. Dia mengelana

ke Italia, India, dan akhirnya ke Bali. Di Bali, Liz menemui Ketut Liyer yang dia anggap bisa menjawab pertanyaan dasar yang

sulit ini: bagaimana bisa menyatu dengan Tuhan, dicintai dan mencintai Tuhan seumur hidup tapi tidak harus jadi pendeta atau

ulama dan tetap bisa menikmati segala kenikmatan dunia.



Bali mendapat promosi yang luar biasa. Bali yang digambarkan

di novel itu sebagai satu-satunya surga di dunia, yang bisa menyelesaikan persoalan rumit Liz: dia mendapatkan ketenteraman

jiwa dan kemurnian cinta dari seorang pria asal Brazil yang tinggal di Bali dengan alasan yang sama.



Julia, maafkan

kalau sampai Anda pulang nanti, tidak ada sambutan hangat untuk Anda dan rombongan. Maafkan kalau kami kurang berterima kasih

kepada Anda" (JJ)





Sumber :

http://mdopost.com/news2009/index.php?option=com_content&view=article&id=8404:menteri-pariwisata-baru-kita-julia-roberts-&catid

=34:berita-utama&Itemid=53

dilihat : 230 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution