Sabtu, 24 Agustus 2019 03:43:03 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  

Catatan Ringan

Perkembangan Peer to Peer Lending di Indonesia
Perkembangan Peer2Peer Lending (P2P Lending), pinjam meminjam berbasis aplikasi makin subur di Indonesia. Tapi kehadirannya tentu akan menimbulkan konsekuensi positif dan negatif.



Pengunjung hari ini : 1
Total pengunjung : 520083
Hits hari ini : 392
Total hits : 4896502
Pengunjung Online : 1
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Postmodern: Fenomena Kultural Yang Tidak Dapat Dihindari






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Senin, 19 Mei 2008 00:00:00
Postmodern: Fenomena Kultural Yang Tidak Dapat Dihindari
Quo Vadis Hymn?

Tinjauan Kultur Terhadap

Eksistensi Musik Gerejawi di Era Postmodern



Postmodernisme lahir di St. Louis, Missouri, 15 Juli 1972. Ketika rumah

Pruitt-Igoe di St. Louis sebagai lambang arsitektur modern dihancurkan, maka penghancuran tersebut menandai munculnya era baru,

yaitu postmodernisme. Dengan cepat fenomena ini kemudian menjadi gerakan populer dan intelektual; menjadi sebuah karakter

sosial yang terus berkembang di budaya Barat dan merasuki ranah filsafat.



Istilah “postmodernisme” sebenarnya sulit

untuk didefinisikan. Hal ini disebabkan karena makna awalan “post” pada “postmodern” masih diperdebatkan. Tokoh-tokoh

ostmodernisme sendiri memiliki pandangan yang berbeda-beda. Jean-Francois Lyotard berpendapat, awalan “post” berarti pemutusan

hubungan pemikiran total dari segala pola kemodernan. Bagi David Griffin, awalan tersebut berarti sekadar koreksi terhadap

aspek-aspek tertentu dari kemodernan. Sedangkan bagi Jacques Derrida dan Michel Foucault, berarti kemodernan yang akhirnya

bunuh diri. Bagi Jurgen Habermas, berarti satu tahap dari proyek modernisme yang belum selesai. Ketiadaan definisi ini justru

menunjukkan ciri khas dari postmodern. Karena itu, 'The Modern-Day Dictionary of Received Ideas' menjelaskan bahwa kata

postmodern ini “tidak punya arti,” dan “gunakan saja sesering mungkin.”



Apapun definisinya (yang sebenarnya tidak

dapat didefinisikan), postmodern telah hadir di tengah-tengah kita. Postmodern dalam bentuk “isme”-nya merupakan kritik

terhadap filosofi wawasan dunia (world-view), epistemologi, dan ideologi-ideologi modern. Sedangkan dalam bentuk kultural

(postmodernitas) menunjukkan situasi dan tata sosial produk teknologi informasi, globalisasi, fragmentasi gaya hidup,

konsumerisme yang berlebihan, deregulasi pasar uang dan sarana publik, serta usangnya penggalian nilai-nilai tradisional.

Meskipun keduanya berbeda, tetapi postmodernitas atau postmodernisme seringkali dipakai bergantian, dan keduanya saling

berkaitan erat.



Pada masa kini postmodern merupakan fenomena kultural yang tidak dapat kita hindari. Kita sedang

menghadapi sebuah kultur yang sangat berbeda dari kultur modern. Jika dalam modernisme (pencerahan), manusia dengan rasionya

dianggap mampu menemukan kebenaran, nilai, atau makna tertinggi, maka dalam postmodernisme justru sebaliknya; kebenaran, nilai,

atau makna tertinggi tidak hanya diperoleh melalui rasio, tetapi juga melalui emosi atau intuisi. Demikian pula, jika

modernisme mengakui adanya kebenaran dan nilai yang obyektif, yang berkorelasi dengan sebuah obyek, maka postmodernisme

mengakui bahwa kebenaran dan nilai dari sebuah obyek bergantung pada kelompok/massa yang menilainya, bukan berkorelasi dengan

obyeknya. Karena itu, hal yang kita anggap baik, hal ini belum tentu baik bagi orang lain. Demikian pula, hal yang orang lain

anggap salah, hal itu belum tentu salah bagi kita. Hal yang dianggap fiksi, juga dapat dianggap sebagai ilmiah, atau

sebaliknya. Hilangnya perbedaan fiksi dan ilmiah ini menjadi kultur postmodern.





Musik Dalam Era

Postmodern



Seperti apa musik di era postmodern? Keunikan postmodern yang berbasis lokal, massa , dan populer telah

menempatkan musik rock sebagai ciri khasnya. Lirik-lirik lagu rock mencerminkan semboyan budaya pop postmodernisme. Musik rock

(baik yang terkenal maupun yang biasa) sebenarnya adalah gaya musik lokal dari etnis tertentu, namun musik ini memperlihatkan

pluralitas gaya masing-masing yang diambil dari gaya musik setempat (lokal). Jika musik rock mampu memperoleh banyak penggemar,

hal ini disebabkan karena tokoh-tokoh musik rock seringkali melakukan tur keliling dunia. Melalui sarana produk elektronika-

informatika, mereka dapat menjangkau masyarakat kelas biasa, masyarakat yang terbiasa dengan budaya pop dan media massa.





Etos postmodernisme tampaknya telah menghilangkan batasan antara seni dan kehidupan sehari-hari, antara budaya tinggi dan

budaya pop, termasuk pencampuradukan gaya yang bersifat ekletik, parodi, pastiche, ironi, kebermainan dan merayakan budaya

“permukaan” tanpa peduli pada “kedalaman,” serta hilangnya orisinalitas dan kejeniusan. Seni klasik yang bermutu tinggi tidak

lagi diletakkan di atas budaya pop. Dengan kata lain, lirik lagu tidak dinilai dari kualitasnya, tetapi bergantung pada selera

pasar, massa, dan populer.



Karena itu tidak mengherankan apabila lirik-lirik lagu pada masa kini bergantung pada

penilaian dan selera massa. Lirik-lirik lagu tidak lagi diciptakan untuk mencapai sebuah seni yang tinggi, tetapi disesuaikan

dengan kebutuhan massa. Artinya, meskipun lirik lagu tertentu tidak memiliki kualitas yang baik, namun sesuai dengan selera

atau kebutuhan massa, maka lirik lagu tersebut akan memiliki massa penggemar yang banyak. Sebaliknya, meskipun sebuah lirik

lagu bermutu tinggi, namun tidak cocok dengan selera massa, maka lirik lagu tersebut tidak diminati banyak penggemar. Inilah

etos musik dalam era postmodern.



Bagaimana perkembangan lirik lagu rohani/gerejawi pada masa kini? Sudah tentu lagu

rohani yang mengikuti etos postmodernisme cocok dengan fenomena kultur yang ada. Lagu rohani kontemporer dapat beradaptasi

dalam era postmodern karena lagu tersebut berbasis kultur postmodern. Penilaian yang menekankan emosi, intuitif, populer, dan

tidak harus menekankan seni musik yang tinggi, telah mendorong lagu rohani kontemporer menjawab kebutuhan kultur masa kini.

Selain itu, keterlibatan tokoh, media elektronik dan informatika (TV/radio/cassette), telah mendorong lagu rohani kontemporer

memiliki banyak penggemar (menarik massa).



Bagaimana respons kita terhadap fenomena kultur ini? Apakah kita akan

menyesuaikan diri dan tenggelam di dalamnya; ataukah kita akan mengambil sikap konfrontasi? Atau kita mencoba mengambil sisi

positif dari era postmodern ini? Hal ini tentu saja memerlukan pertimbangan teologis, filosofis dan wawasan yang lebih mendalam

tentang kebudayaan manusia di hadapan Allah. Karena tulisan ini hanya sebuah refleksi atau perenungan terhadap eksistensi musik

klasik gerejawi di era postmodern, maka jawaban terhadap pertanyaan di atas tidak dibahas dalam tulisan

ini.





Eksistensi Musik Klasik Gerejawi Di Era Postmodern: Sebuah Proposal



Menghadapi fenomena kultur

ini kita tentunya bertanya, “bagaimana eksistensi musik klasik gerejawi di tengah-tengah era postmodern?” Apakah musik klasik

gerejawi akan “terkubur” oleh budaya pop postmodernisme? Apakah musik klasik gerejawi hanya akan menjadi koleksi musik yang

dimiliki oleh sekelompok jemaat tertentu?



Melihat dan mencermati kultur postmodernisme pada masa kini, maka yang

perlu kita lakukan untuk melestarikan eksistensi musik klasik gerejawi adalah mempopulerkannya dan

menghidupkannya.





Mempopulerkan Musik Klasik Gerejawi



Kultur postmodern yang menghilangkan batasan

antara seni tinggi dan budaya pop bukan berarti meniadakan seni tinggi tersebut, melainkan menerima keduanya sebagai hal yang

sama. Namun mengapa musik rock lebih dominan, populer, dan menarik massa daripada musik klasik yang bermutu tinggi? Hal ini

terjadi karena budaya pop postmodern telah menjangkau masyarakat kelas biasa, masyarakat yang terbiasa dengan budaya

pop.



Fenomena kultur ini harus kita sikapi dengan mempopulerkan musik klasik gerejawi. Jika dalam sejarahnya, musik

klasik hanya mendominasi kalangan elite saja, maka pada era postmodern, musik klasik gerejawi harus mampu menjangkau semua

kelas masyarakat melalui media elektronika dan informatika (TV dan radio), sehingga musik klasik gerejawi menjadi kompetitor

bagi budaya pop postmodernisme, yang dapat mendatangkan apresiasi dari semua kelas masyarakat Kristen. Dengan kata lain, musik

klasik gerejawi dalam era postmodern harus memunculkan dan menyatukan basis massanya.





Menghidupkan Musik

Klasik Gerejawi



Selain mempopulerkannya, kita harus mengetahui bahwa musik klasik gerejawi dengan mutunya yang

tinggi merupakan warisan klasik (pra/modernisme) yang menekankan sisi rasionalitas, sehingga kurang menyentuh emosi atau

intuisi. Namun dalam hal ini bukan berarti lagu klasik gerejawi harus menghilangkan keunikannya (rasionalitasnya), melainkan

disajikan secara lebih “personal,” sehingga membangkitkan dan melibatkan komponen pribadi seseorang yaitu emosi atau

intuisinya. Dengan demikian musik klasik gerejawi mendorong seseorang untuk melibatkan aspek rasio dan emosi secara seimbang.

Selain itu, musik/lagu klasik gerejawi tidak seharusnya menjadi warisan yang “mandeg,” tetapi terus dihidupkan dengan munculnya

komposer atau lagu-lagu rohani yang baru bercorak klasik bersifat personal, tanpa meninggalkan warisan yang sudah ada. Memang

diakui bahwa tingkat kesulitan musik klasik seringkali menjadi “momok.” Namun jika musik ini mampu mendapatkan apresiasi

emotif, maka kesulitan akan berubah menjadi kecintaan. Musik ini harus dihidupkan sebagai musik personal yang membangkitkan

seluruh aspek pribadi seseorang untuk memberikan yang terbaik dalam menyembah Tuhan.



Oleh : Ev. Liem Sien

Liong



Bacaan Lanjut

• Stanley J. Grenz, A Primer on Postmodernism ( Yogyakarta : ANDI, 2005).

• I. Bambang

Sugiharto, Postmodernisme Tantangan Bagi Filsafat ( Yogyakarta : Kanisius, 2003).

• Millard J. Erickson, Postmodernizing

the Faith: Evangelical Responses to the Challenge of Postmodernism (Grand Rapids: Baker, 1998).

• ____________ _ , Truth

or Consequences: the Promise & Perils of Postmodernism ( Downers Grove : InterVarsity, 2001).

• Robert C. Greer, Mapping

Postmodernism: A Survey of Christian Option ( Downers Grove : InterVarsity, 2003).

• Justin R. Stutz, “The Reformers and

Church Musics: a Biblical Analysis of Their Philosophies,” Faith and Mission 22/3 (2005).

• Mary L. Conway, “Worship

Music: Maintaining Dynamic Tension,” McMaster Journal of Theology and Ministry no. 7 (2006).



Pengirim : Denny Teguh

Sutandio



Sumber: www.gkagloria. or.id

dilihat : 437 kali


   
Copyright © 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution