Sabtu, 21 Juli 2018 05:20:45 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Nasakom dan Masyarakat Jejaring
Prolog revolusi Bung Karno, membangun infrastruktur kemerdekaan bangsa Indonesia, demi terciptanya kehidupan yang bermartabat



Pengunjung hari ini : 260
Total pengunjung : 407219
Hits hari ini : 2354
Total hits : 3712754
Pengunjung Online : 6
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Tantangan untuk Mengelola Media yang Berkualitas dan Menarik






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Selasa, 25 September 2007 00:00:00
Tantangan untuk Mengelola Media yang Berkualitas dan Menarik
[JAKARTA] Kristen terpanggil untuk

menjawab tantangan zaman yang terus berubah, di mana berbagai masalah muncul satu per satu, melalui pelayanan multidimensi dan

multibidang. Kristen juga ditantang untuk mengelola media yang berkualitas dan menarik. Injil sebagai Kabar Gembira jangan

sampai dibatasi hanya sebagai kabar sukacita tentang surga, tetapi juga dunia; bukan hanya rohani, tapi juga jasmani.





Hal ini dikatakan Dr Victor Silaen, pengamat politik dan dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas

Kristen Jakarta dalam acara diskusi panel yang bertema "Reporting Religion as News", yang diselenggarakan INKommunity,

komunitas wartawan Kristen, Jumat (21/9) di Jakarta.



Selain Victor, tampil Kristanto Hartadi, Pemimpin Redaksi

Sinar Harapan dengan tema "Mengembangkan Berita Agama di Media Mainstream", Adiputra, konsultan radio, "Tan- tangan dalam

Mengelola Radio Kristen", serta Don Bosco Salamun, anggota Komisi Penyiaran Indonesia dengan tema "Tren Program Bernuansa Agama

di Televisi".



Dengan tema "Mengembangkan Jurnalisme di Media Ministri", Victor Silaen menjelaskan pelayanan

kristiani bukan hanya berorientasi keterbebasan dari dosa, tetapi juga keterbebasan dari pelbagai belenggu dan tekanan yang

membuat hidup ini terasa begitu susah dan sengsara, semisal kemiskinan, kebodohan, ketidakadilan, dan yang sejenisnya.





Jadi, pelayanan kristiani haruslah dikembangkan seluas-luasnya agar mampu menjawab pelbagai tantangan kehidupan

dalam bentuk kebutuhan-kebutuhan dan masalah-masalah yang makin komplek itu.



Selain itu, kata Pemimpin Redaksi

Tabloid Dwi Mingguan Reformata itu, penting pula dipikirkan upaya-upaya strategis agar terjadi koordinasi dan kooperasi yang

baik di antara sesama kelompok atau lembaga pelayanan kristiani.



Tujuannya, agar semua visi pelayanan itu dapat

diwujudkan secara lebih efektif dan efisien. Di dalam hal inilah terasa betapa penting dan perlunya media informasi-komunikas i

- baik cetak, elektronik, maupun audio-visual.



Victor Silaen menegaskan pentingnya media. Dengan adanya media, kita

selaku komunikator (pihak penyampai pesan) dapat memperoleh beberapa keuntungan, antara lain: 1) informasi-informasi yang akan

disampaikan dapat direncanakan atau dipersiapkan agar lebih baik dan menarik; 2) informasi-informasi yang disampaikan dapat

menjangkau masyarakat luas; 3) informasi-informasi yang sudah disampaikan tak lekas berlalu begitu saja karena dapat disimpan

dalam bentuk cetakan (buletin, jurnal, majalah, tabloid, dan yang sejenisnya), atau rekaman (kaset, video, dan yang

sejenisnya), atau terpampang lama di komputer (internet);4) kita juga dimungkinkan untuk memperoleh umpan-balik (respons) dari

komunikan dalam bentuk informasi baru yang memerkaya, masukan, usulan, kritik, dan lainnya.



Dengan beberapa

keuntungan itu saja, tambahnya, menjadi jelaslah bahwa sesungguhnya media informasi-komunikas i bukan hanya dapat berfungsi

sebagai sarana penghubung, tetapi juga pendukung. Terlebih di zaman serba-modern yang membuat waktu menjadi terasa kian

berharga ini.



Mengapa harus repot-repot, misalnya, untuk berbicara di sana-sini atau pergi ke sana-sini untuk

menyampaikan informasi jika ada media yang dapat membantu atau bahkan menggantikan upaya manusia untuk tujuan itu? Sekaitan

itu, maka Kristen ditantang untuk mampu mengelola sekaligus mengembangkan media massa yang baik, berkualitas, dan menarik.







Pilar Keempat Demokrasi



Menurut Victor Silaen, pentingnya Kristen melibatkan diri dalam pelayanan

media massa dewasa ini adalah, karena media massa juga telah dianggap sebagai pilar keempat demokrasi. Untuk dapat mewujudkan

peran strategis tersebut, media harus mampu menjaga jarak terhadap lembaga-lembaga kekuasaan negara (legislatif, eksekutif, dan

yudikatif), juga terhadap kekuatan-kekuatan politik dan ekonomi di luar negara.



Hanya dengan demikianlah media

niscaya dapat memerankan dirinya secara maksimal sebagai kekuatan pengontrol, yang terus-menerus bersuara kritis. Dampaknya,

secara relatif praktik korupsi dapat dikurangi. Di samping itu, media massa juga dapat memerankan dirinya sebagai sosialisator

yang secara intensif dapat menyebarluaskan ide-ide dan pemikiran-pemikiran penting untuk membangun moral dan mental

bangsa.



Namun diakuinya, upaya mewujudkan peran-peran yang strategis dan ideal seperti itu tidaklah mudah. Para

pengelolanya (baik redaksi maupun non-redaksi) harus betul-betul profesional dan berwawasan luas. Di samping itu, ketersediaan

dana yang mendukung tugas-tugas operasional juga harus betul-betul menjadi perhatian.



Jika tidak, maka khususnya

jajaran redaksi bisa terjebak pada beberapa hal berikut. Pertama, kecenderungan menjadi jurnalisme dinamit (dynamite

journalism). Yang dimaksud dengan itu adalah laporan yang dipublikasikan media hanya membuat hingar-bingar karena terdengar

lantang, tapi setelah itu sunyi-senyap.



Dalam perang melawan korupsi, misalnya, peran media massa di Indonesia

masih sebatas pemandu sorak (cheerleaders) atau corong pengeras suara (megaphones) dari kelompok antikorupsi atau aparat yang

menangangi kasus korupsi. Mungkin karena wartawannya tidak menyelidiki kasus korupsi itu sendiri, melainkan hanya menunggu

hasil laporan para penyelidik resmi atau partikelir.



Jadi, pihak media tidak melakukan investigative reporting

terhadap kasus-kasus korupsi, melainkan hanya reporting on investigation. Penyebabnya, ya karena itu tadi, kurangnya sumber

dana (dan sumber daya), yang membuat wartawan jarang sekali mendapatkan tugas mengungkap sebuah kasus dalam jangka waktu

panjang.



Mereka hanya menjalankan tugas rutin pencarian berita sehari-hari yang tidak mendalam dan menanti

datangnya informasi atau bocoran sumber mengenai kasus-kasus besar yang bisa meledak di media massa.



Dia memberi

contoh di Afrika Selatan, dengan kecenderungan yang disebut jurnalisme meja (desk journalism). Dalam hal ini, wartawan hanya

duduk di ruang redaksi untuk menerima telepon dari seseorang yang menceritakan ihwal penyimpangan, skandal atau perselingkuhan

tokoh-tokoh tertentu dan menawarkan bukti-buktinya.



Berdasarkan itu kemudian dibuatlah laporan jurnalistik.

Kesannya, berita tersebut merupakan laporan investigasi. Padahal, bukan hasil investigasi, melainkan hasil pembocoran pihak

tertentu kepada wartawan.



Namun, bagaimana pun, kata Victor Silaen, pemberitaan- pemberitaan dengan ciri-ciri

seperti di atas tetap diperlukan. Selain sebagai informasi, ia juga bisa menumbuhkan dorongan moral bagi rakyat dan

kelompok-kelompok antikorupsi untuk terus berjuang memerangi korupsi. Dengan kata lain, berita tangan kedua tetap lebih baik

ketimbang tak ada berita (korupsi) sama sekali.



Menurut Victor, Kristen harus menyikapi peluang pelayanan di bidang

media karena, pertama, pelayanan di bidang ini jelas sangat strategis dan efektif untuk tujuan apa pun - baik pe-kabaran Injil,

mencerdaskan bangsa, memberdayakan rakyat, mengontrol kekuatan-kekuatan politik dan ekonomi negara maupun non-negara, dan lain

sebagainya.



Kedua, atas dasar itulah, maka jika Kristen ingin menggarap bidang ini, tak bisa tidak, diperlukan

keseriusan, kerja-keras, dan ketersediaan sumber-sumber daya sekaligus sarana-prasarana pendukung yang memadai. Kalau semua

prasyarat itu terpenuhi, maka selanjutnya tinggal memilih mau masuk ke media apa - cetak, radio, atau televisi.





Tetapi, sebaliknya, kalau semua prasyarat itu tidak terpenuhi atau hanya terpenuhi sebagian saja, maka lebih baik

berpikir seribu kali sebelum memulainya. Sebab, bidang ini bukanlah bidang yang mudah digarap - apalagi dikembangkan. Karena

itu, jika pun tetap ada keterpanggilan untuk masuk ke bidang ini, lakukan saja secara individual (bergabung dengan media

tertentu), tak usah menunggu harus secara kolektif (membangun media sendiri).



"Agak pesimistis, memang, jika

mengamati bahwa selama ini tak terlalu banyak orang Kristen yang terpanggil untuk menggumuli pelayanan di bidang ini secara

serius. Boleh jadi karena prasyarat-prasyarat yang harus dipenuhi memang sangat sulit (terutama yang menyangkut sumber daya dan

sumber dana). Tetapi, herannya, mengapa untuk membangun partai politik (yang belum tentu strategis dan efektif sebagai wadah

pelayanan) ternyata banyak juga orang Kristen yang merasa terpanggil. Padahal, untuk mempersiapkannya saja, dari segi dana

sudah meminta pengorbanan yang sangat besar", katanya.



Ditambahkannya, kalau begitu, mungkin kita boleh juga

optimistik, karena ternyata ada juga orang-orang Kristen yang mau mengorbankan diri begitu besarnya untuk sebentuk pelayanan

yang (diasumsikan) tidak terlalu strategis dan efektif.



Artinya, kalau saja mereka bisa diyakinkan akan pentingnya

pelayanan di bidang media, boleh jadi prasyarat-prasyarat yang dibutuhkan itu tak terlalu sulit lagi untuk

dipenuhi.



Sumber : "Bob Jokiman" bjokiman@yahoo.com

dilihat : 221 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution