Sabtu, 24 Agustus 2019 03:43:23 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  

Catatan Ringan

Perkembangan Peer to Peer Lending di Indonesia
Perkembangan Peer2Peer Lending (P2P Lending), pinjam meminjam berbasis aplikasi makin subur di Indonesia. Tapi kehadirannya tentu akan menimbulkan konsekuensi positif dan negatif.



Pengunjung hari ini : 1
Total pengunjung : 520083
Hits hari ini : 394
Total hits : 4896504
Pengunjung Online : 1
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Makna simbolik hidangan Imlek






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Jum'at, 16 Februari 2007 00:00:00
Makna simbolik hidangan Imlek
Makna simbolik hidangan Imlek



Hari

Raya Tahun Baru Imlek bukan hanya sekedar ritual tahunan biasa dan budaya saja, tetapi juga merupakan budaya yang sekaligus

menyatu dengan kepercayaan.Bagi mereka yang berbeda agama, maka mereka bisa turut merayakan hanya dari sudut budayanya saja.





Disamping itu tidak ada salahnya untuk menambah wawasan pengetahuan kita mengetahui makna simbolik dari hidangan

makanan yang disajikan pada hari raya tersebut. Sama seperti makanan untuk upacara adat atau keagamaan lainnya, makanan khas

Tahun Baru Imlek juga sarat dengan berbagai macam makna simbolik.



Berdasakan kepercayaan orang-orang Tionghoa yang

kaya pada umumnya selalu menyediakan 12 macam masakan dan 12 macam kue-kue yang mewakili lambang-lambang shio yang berjumlah

12. Hidangan yang dipilih biasanya hidangan yang mempunyai arti yang berkaitan dengan kemakmuran, panjang umur, kebahagiaan

maupun keselamatan. Walaupun demikian bagi mereka yang tidak mampu maka cukup dengan makan mie panjang umur (siu mie) dan minum

arak.



Saat merayakan tahun baru Imlek kebanyakan orang Tionghoa membuat Samseng (artinya: tiga macam daging kurban)

yang terdiri dari tiga jenis macam binatang yaitu ikan bandeng, ayam betina dan daging babi.



Tujuan dibuatnya

Samseng tersebut adalah sebagai perlambang sifat dari hewan; agar kita sebagai manusia tidak meniru sifat yang dilakukan oleh

ketiga jenis binatang tersebut. Babi pemalas, karena kerjanya hanya makan dan tidur. Ayam yang suka pindah-pindah pada saat

makan, sehinggga ketika makanan yang ada didepan matanya belum habis pun sudah mau pindah lagi ke tempat lain atau

melambangkan sifat yang serakah. Lain halnya dengan ikan bandeng, karena kulit ikan itu bersisik maka ini bisa diumpamakan

seperti seekor ular, dengan pengertian agar kita jangan berlaku jahat pada orang lain seperti ular.



Namun ada juga

yang menghubungkan ikan sebagai perlambang rezeki, karena dalam logat Mandarin kata ”ikan” sama bunyinya dengan kata ”yu” yang

berarti rezeki oleh sebab itulah dibanyak restoran Tionghoa terutama di Holland selalu ada aquarium ikan ikan mas yang

melambangkan rejeki yang dilumuri dengan emas yang berjibun.



Disamping itu seperti juga pada saat merayakan pesta

HUT; mie juga merupakan satu makanan wajib, sebab mie itu melambangkan panjang umur terutama Siu Mie / Shou Mian = “Mie

pajang umur”. Mie ini harus disajikan tanpa putus dari ujung awal ke ujung akhir jadi benar-benar merupakan satu utaian mie,

sebab dengan demikian diharapkan umur kita pun tidak akan putus-putusnya alias manjang terus. Walaupun demikian pada saat mau

disantap mie tersebut boleh dipotong, maklum apabila saatnya tiba toh akhirnya usia manusia tersebut akan putus

juga.



Kueh Keranjang atau Nian Gao atau lebih sering disebut kue kranjang (tii kwee) adalah kue wajib imlek. Kue

ini mendapat nama dari cetakannya yang terbuat dari keranjang. Nian sendiri berati tahun dan Gao berarti kue dan juga

terdengar seperti kata tinggi, oleh sebab itu kue keranjang sering disusun tinggi atau bertingkat.



Makin ke atas

makin mengecil kue yang disusun itu, yang memberikan makna peningkatan dalam hal rezeki atau kemakmuran. Pada zaman dahulu

banyaknya atau tingginya kue keranjang menandakan kemakmuran keluarga pemilik rumah. Biasanya kue keranjang disusun ke atas

dengan kue mangkok berwarna merah di bagian atasnya. Ini adalah sebagai simbol kehidupan manis yang kian menanjak dan mekar

seperti kue mangkok.



Kue-kue yang disajikan pada hari raya tahun baru Imlek pada umumnya ada jauh lebih manis

daripada biasanya, sebab dengan demikian diharapkan di tahun mendatang jalan hidup kita bisa menjadi lebih manis lagi daripada

di tahun-tahun sebelumnya.



Kue wajib lainnya adalah kue lapis legit (spekkoek) sebagai pelambang datangnya rezeki

yang berlapis-lapis dan saling tumpang tindih di tahun yang akan datang, sehingga dengan demikian bisa dapat merasakan

kehidupan yang lebih lebih manis dan lebih legit lagi. Kue lapis legit yang sering juga disebut sebagai “Thousand Layer

Cake”, walaupun memang benar menggunakan mentega dari Belanda (roomboter), tetapi orang-orang di Belanda nya sendiri, mereka

tidak mengenal kue itu. Mungkin perkataan “spek” ini diambil dari bahasa Belanda yang berarti lapisan lemak babi (bacon =

bahasa Inggris), karena bentuknya mirip spek.



Buah-buahan wajib yang sudah pasti adalah pisang raja atau pisang mas

yang melambangkan mas atau kemakmuran. Begitu juga dengan jeruk kuning dan diusahakan yang ada daunnya sebab ini melambangkan

kemakmuran yang akan selalu tumbuh terus. Sedangkan tebu melambangkan kehidupan manis yang panjang. Walaupun demikian harus

dihindari buah-buahan yang berduri seperti salak atau durian, terkecuali nanas karena namanya Wang Li yang Ucapannya mirip

dengan kata Wang (berjaya) disamping itu nanas juga bisa dilambangkan sebagai mahkota raja.



Selain buah-buahan

dianjurkan juga untuk makan manisan seperti kolang kaling agar pikiran bisa menjadi jernih terus dan juga agar-agar yang

sebaiknya disajikan dalam bentuk bintang agar kehidupan maupun jabatannya dimasa yang akan datang bisa menjadi lebih terang

dan bersinar.



Selain makanan yang wajib disajikan ada juga makanan yang sebaiknya dihindari atau dipantangkan

seperti bubur, sebab ini melambangkan kemiskinan atau kesusahan. Maklum pada saat musim kelaparan di Tiongkok mereka tidak

bisa menyajikan nasi. Disamping itu makanan-makanan yang berasa pahit seperti pare dan fumak sebaiknya ini juga dihindari sebab

makanan tersebut melambangkan kepahitan hidup.



Apabila Anda ingin membaca lebih banyak lagi mengenai China maupun

budayanya silahkan simak di www.budaya-tionghoa.org atau bergabung menjadi member mailist di

http://groups.yahoo.com/group/budaya_tionghua/



Wang U Chup – By Race I am Chinese and By Grace I am

Christian



Email: mang.ucup@gmail.com

Homepage: www.mangucup.net



dilihat : 438 kali


   
Copyright © 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution