Rabu, 23 Januari 2019 20:41:46 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Pendakian Kerinci
Peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia tahun ini diselenggarakan oleh GMKI dari ketinggian 3805 mdpl di atap Sumatera



Pengunjung hari ini : 345
Total pengunjung : 464210
Hits hari ini : 2336
Total hits : 4263611
Pengunjung Online : 4
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Resmi Berakhir, ISEF 2018 Jadi Babak Baru Ekonomi Syariah Indonesia






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Minggu, 16 Desember 2018 11:08:08
Resmi Berakhir, ISEF 2018 Jadi Babak Baru Ekonomi Syariah Indonesia

Surabaya,pustakalewi.com - The 5th Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) telah selesai digelar pada 15 Desember 2018. Festival ekonomi dan keuangan syariah terbesar di Indonesia yang merupakan kerjasama Bank Indonesia dengan Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) tersebut mengangkat tema “Strengthening National Economic Growth : The Creation of Halal Value Chains and Innovative Vehicles”.

“Penyelenggaraan ISEF pada tahun ini mengandung 2 (dua) pesan kuat yang coba kami angkat secara nasional, yakni pemberdayaan dan percepatan pengembangan ekonomi syariah,” jelas Dody Budi Waluyo, Deputi Gubernur Bank Indonesia dalam sambutannya di closing ceremony ISEF 2018 (15/12).

Tema tersebut menggambarkan upaya penyempurnaan fase awal penerapan blueprint pengembangan ekonomi syariah yang difokuskan pada pembentukan fondasi yang kuat didukung dengan terbentuknya infrastruktur yang memadai guna mewujudkan national halal value chain. Pada periode tahun-tahun berikutnya, pengembangan ekonomi dan keuangan syariah akan memasuki fase kedua dalam bentuk “Penguatan strategi dan program ekonomi keuangan syariah”.

“Kami melihat bahwa dalam kurun waktu 3 tahun terakhir, sejak blueprint pengembangan ekonomi syariah ini kita implementasikan, komitmen bersama lintas instansi dalam payung KNKS semakin baik, utamanya dalam rangka mewujudkan pemberdayaan ekonomi syariah, peningkatan alternatif pembiayaan didukung dengan instrumen keuangan komersial dan sosial syariah serta optimalisasi pengembangan ekonomi syariah yang berbasis kajian dan riset,” jelas Dody.

Pagelaran acara ISEF tahun 2018 yang telah berlangsung selama 5 (lima) hari mulai dari tanggal 11 sampai dengan 15 Desember 2018 dilaksanakan dalam bentuk 3 kegiatan utama, yaitu Sharia Economic Forum, Sharia Fair dan Business Matching.

Selama lima hari berturut-turut, ISEF 2018 melibatkan berbagai elemen termasuk pondok pesantren, akademisi, perbankan dan instansi terkait dengan pengunjung dan/atau peserta dari dalam dan luar negeri seperti Turkmenistan, Australia, Bosnia, Nigeria dan berbagai negara lainnya.

Sebagai bentuk riil dukungan ISEF 2018 terhadap pengembangan ekonomi dan keuangan syariah, dilaksanakan pula business matching yang merupakan ajang pertemuan bisnis antara pelaku UMKM dengan calon investor atau lembaga keuangan syariah yang potensial.

“Kami mengapresiasi upaya dari semua pihak sehingga komitmen transaksi dalam business matching selama penyelenggaran acara ISEF telah berhasil mencapai angka yang memuaskan senilai kurang lebih Rp7,01 Triliun,” jelas Dody.

Komitmen transaksi tersebut diantaranya kesepakatan kerjasama sindikasi perbankan syariah dengan PT Jakarta Toll Road Development senilai Rp2 triliun serta akad dan komitmen pembiayaan syariah UUS Bank DKI dengan 6 debitur senilai Rp2,4 triliun.

Untuk di Jawa Timur, ISEF 2018 telah menghasilkan sejumlah langkah nyata pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. “Kami telah memfasilitasi pemberian sertifikasi halal untuk 100 UMKM di Jawa Timur, fasilitasi business matching dalam rangka perluasan pasar ekspor UMKM Jawa Timur dengan total nilai 3 Miliar rupiah, pelatihan ekspor bagi UMKM, Sertifikasi Dewan Pengawas Syariah khususnya untuk koperasi syariah dan BMT, serta fasilitasi peningkatan kapasitas nadzir untuk wakaf,” jelas Difi A. Johansyah, Kepala Perwakilan BI Provinsi Jawa Timur.

ISEF 2018 menjadi wujud komitmen Bank Indonesia untuk terus mendorong pertumbuhan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia. “Harapannya, kita akan mampu mendorong perwujudan ekonomi nasional yang lebih adil dan merata, sejalan dengan harapan ke depan untuk menjadikan Indonesia sebagai key player global dalam berbagai sektor industri halal,” pungkas Dody.pr/red

dilihat : 19 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution