Kamis, 20 Juni 2019 08:00:45 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  

Catatan Ringan

Perkembangan Peer to Peer Lending di Indonesia
Perkembangan Peer2Peer Lending (P2P Lending), pinjam meminjam berbasis aplikasi makin subur di Indonesia. Tapi kehadirannya tentu akan menimbulkan konsekuensi positif dan negatif.



Pengunjung hari ini : 109
Total pengunjung : 515097
Hits hari ini : 747
Total hits : 4728148
Pengunjung Online : 2
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Kursi Wagub DKI Jakarta Diserahkan kepada PKS






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Selasa, 06 November 2018 14:08:46
Kursi Wagub DKI Jakarta Diserahkan kepada PKS

Jakarta - Polemik kursi wakil gubernur DKI Jakarta berakhir usai DPD Partai Gerindra DKI Jakarta bertemu dengan DPW Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DKI Jakarta.

Pertemuan pada Senin (5/11/2018) sore yang berlangsung sekitar 30 menit itu mengakhiri seluruh perdebatan kedua pihak.

Sebelum pertemuan itu, Gerindra dan PKS DKI diketahui hanya “berkomunikasi” lewat media massa.

Kemarin menjadi momen pertama kalinya kedua pihak duduk bersama untuk membahas kandidat wagub pengganti Sandiaga Uno.

Dalam pertemuan tersebut, Gerindra DKI Jakarta akhirnya sepakat menyerahkan kursi wagub DKI kepada PKS.

Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik mengatakan, pihaknya mengikuti kebijakan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang sejak awal menyerahkan kursi wagub itu untuk PKS.

“Gerindra DKI Jakarta akan mengamankan kebijakan Ketua Umum, Pak Prabowo, berkaitan dengan pemilihan pengisian jabatan wakil gubernur DKI Jakarta,” ujar Taufik di kantor DPD Gerindra DKI, Jalan Letjend Suprapto, Kemayoran, Jakarta Pusat yang dikutip kompas.com.

Ketua DPW PKS DKI Jakarta Syakir Purnomo kemudian menegaskan ucapan Taufik. Dia memastikan kandidat wagub DKI berasal dari PKS.

“Tadi sudah disepakati bahwa kursi (wagub) itu diamanatkan, dimandatkan kepada PKS,” kata Syakir.

Kandidat wagub DKI yang akan dipilih melalui DPRD DKI Jakarta itu harus ditentukan lewat fit and proper test.

Gerindra dan PKS DKI akan membentuk badan penyelenggara fit and proper test. Masing-masing partai akan menunjuk dua orang untuk menjadi anggota badan tersebut.

Badan itu akan memutuskan dua kader PKS yang dicalonkan sebagai kandidat wagub.

Taufik menyampaikan, fit and proper test juga pernah diikuti Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga sebelum mereka diusung pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

“Badan untuk melakukan fit and proper ini bagian dari pertanggungjawaban kita kepada publik karena yang mau kita usulkan bersama kan harus tanggung jawab bersama,” tutur Taufik.

PKS DKI kemungkinan akan menunjuk lebih dari dua kadernya untuk mengikuti fit and proper test tersebut.

Menurut Syakir, PKS DKI akan berkonsultasi dengan pimpinan pusat PKS untuk menentukan nama-nama yang akan ditunjuk.

“Bisa jadi nambah jadi tiga atau empat (kandidat untuk mengikuti fit and proper test), sangat mungkin. Tapi, intinya nanti yang dikirimkan ke DPRD cuma dua nama,” ucapnya.

Menurut Taufik, Gerindra masih berpeluang mengusulkan calon wagub DKI. Peluang itu ada ketika kandidat-kandidat dari PKS tidak lulus fit and proper test.

Sebab, DPD Gerindra dan DPW PKS DKI akan kembali rapat untuk menentukan langkah berikutnya jika calon dari PKS tidak lulus fit and proper test.

“(Peluang Gerindra) ya terbuka dong, masa enggak terbuka. Nanti kalau (calon dari PKS) tidak lulus misalnya ya, kita berembuk lagi,” ujarnya.

Menurut Taufik, salah satu kriteria agar lulus fit and proper test yakni memahami soal Jakarta. Kandidat yang bersangkutan juga tentunya harus paham soal pemerintahan. (Red)

dilihat : 434 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution