Rabu, 19 Desember 2018 14:36:42 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Pendakian Kerinci
Peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia tahun ini diselenggarakan oleh GMKI dari ketinggian 3805 mdpl di atap Sumatera



Pengunjung hari ini : 239
Total pengunjung : 452009
Hits hari ini : 1751
Total hits : 4162258
Pengunjung Online : 6
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Bank Indonesia perketat aturan uang elektronik






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Selasa, 08 Mei 2018 14:05:10
Bank Indonesia perketat aturan uang elektronik

Jakarta - Bank Indonesia (BI) merilis aturan baru uang elektronik lewat Peraturan Bank Indonesia (PBI) Nomor 20/6/PBI/2018. Ini merupakan revisi aturan sebelumnya, PBI 18/17/PBI/2016. Model bisnis uang elektronik yang kian bervariasi dan peningkatan nilai transaksi yang tinggi mendorong BI mengatur bisnis ini lebih ketat.

Aspek utama penyelenggaraan uang elektronik yang diperkuat diantaranya: pertama, aspek kelembagaan meliputi pengaturan modal disetor minimum untuk memastikan kondisi keuangan penyelenggara uang elektronik. Kedua, komposisi kepemilikan saham penerbit yang mengatur paling kurang 51% harus dimiliki oleh domestik dan maksimal 49% untuk asing..

Ketiga, pengelompokan izin penyelenggaraan uang elektronik yaitu kelompok penyelenggara front end dan penyelenggara back end untuk menghindari monopoli. Keempat, mengatur kepemilikan tunggal calon pemegang saham uang elektronik untuk menjaga persaingan usaha yang sehat. Kelima, struktur biaya dan pengelolaan floating fund.

"Detail kebijakan ini berupa prinsip penyelenggaraan uang elektronik agar tidak menimbulkan risiko sistemik," ujar Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran BI Onny Widjanarko, kemarin.

Ketentuan lain, BI juga menaikkan batas maksimal nilai uang elektronik tidak teregistrasi dari Rp 1 juta menjadi Rp 2 juta.

SEVP Transaction Banking and Retail Sales PT Bank Mandiri Tbk Thomas Wahyudi berpendapat, revisi aturan ini menggambarkan tingkat kesadaran masyarakat tentang uang elektronik makin tinggi. "Kami harap transaksi non tunai semakin banyak karena lebih efisien," tuturnya.

Anistasya Kristina, VP Corporate Communication PT Nusa Satu Inti Artha (DOKU), salah satu penyelenggara uang elektronik non bank melihat, aturan ini baik jika dilihat dari sudut pandang kepentingan konsumen domestik.

dilihat : 87 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution