Senin, 23 Juli 2018 16:20:40 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Nasakom dan Masyarakat Jejaring
Prolog revolusi Bung Karno, membangun infrastruktur kemerdekaan bangsa Indonesia, demi terciptanya kehidupan yang bermartabat



Pengunjung hari ini : 185
Total pengunjung : 407733
Hits hari ini : 1239
Total hits : 3718389
Pengunjung Online : 6
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Di Istana Batu Tulis, Jokowi dan Megawati Bicara soal Pilpres






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Jum'at, 23 Februari 2018 11:02:37
Di Istana Batu Tulis, Jokowi dan Megawati Bicara soal Pilpres

Jakarta - Pemilu presiden (pilpres) menjadi salah satu topik pembahasan dalam pertemuan antara Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri di Istana Batu Tulis, Bogor, Jawa Barat, Selasa (20/2/2018) malam.

“Iya, saya berbicara mengenai pilpres,” ungkap Jokowi kepada wartawan di Kompleks Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta Timur, Rabu (21/2/2018) kemarin.

Meski demikian, Jokowi tidak menjelaskan lebih rinci apa saja terkait pilpres yang diperbincangkan dengan Megawati.

Dia juga membantah pertemuannya dengan Megawati itu membahas nama yang akan dijadikan bakal calon wakil presiden mendampingi Jokowi di Pilpres 2019.

“Belum sampai ke sana. Masih panjang banget, masih panjang sekali,” ujarnya.

Jokowi menambahkan, pertemuannya dengan Megawati sebenarnya merupakan pertemuan rutin dengan ketua umum partai politik. Pertemuan serupa sering ia lakukan dengan ketua umum partai politik lainnya.

Selain membahas pilpres, Jokowi dan Megawati juga membahas dinamika pilkada di 171 daerah di Indonesia 2018 ini. Keduanya membahas bagaimana melewati masa pilkada dengan aman dan damai.

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan, pertemuan antara Megawati dengan Jokowi membahas isu-isu strategis terkini.

“Beliau berdua saling update terhadap berbagai persoalan nasional dan internasional,” ujar Hasto.

Menurut Hasto, PDI Perjuangan belum memutuskan sosok cawapres yang akan mendampingi Presiden Jokowi pada Pemilu 2019.

Dia mengatakan, PDIP baru membahas kriteria cawapres yang nantinya akan disandingkan dengan Jokowi. Dia menekankan, hal terpenting ialah cawapres Jokowi memiliki komitmen kerakyatan dan cocok bekerja sama dengan mantan Wali Kota Solo itu.

Selain itu, sebut Hasto, PDIP juga akan membahas cawapres pendamping Jokowi bersama seluruh partai koalisi pemerintah karena tak ada partai yang mampu mengusung sendiri pasangan capres dan cawapres.

“Didialogkan bersama dengan partai yang mengusung mengingat berdasarkan keputusan MK (Mahkamah Konstitusi) kekuatan PDI-P hanya 18,7 persen,” katanya.

Saat ditanya apakah PDI-P akan mengusung cawapres dari kalangan tertentu seperti santri atau nasionalis, Hasto menjawab belum ada pembicaraan yang mengerucut ke sana.

Dia mengatakan, kemungkinan hal itu akan dibahas dalam rapat kerja nasional (rakernas) di Bali pekan ini. info/red

dilihat : 69 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution