Senin, 21 Mei 2018 04:30:08 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Merawat Kebhinnekaan Menolak Intoleransi
Beragam peristiwa telah mewarnai sejarah perjalanan kehidupan berbangsa dan bernegara di tahun 2017, dinamika yang diwarnai unsur konflik intoleransi muncul kepermukaan .



Pengunjung hari ini : 405
Total pengunjung : 391301
Hits hari ini : 2301
Total hits : 3552248
Pengunjung Online : 4
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Serahkan KIP dan PKH, Presiden Ingatkan Jangan Untuk Beli Rokok






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Selasa, 16 Januari 2018 02:02:42
Serahkan KIP dan PKH, Presiden Ingatkan Jangan Untuk Beli Rokok

Pekalongan - Usai mengikuti acara pembukaan Muktamar 12 Jamiyah Ahlith Thoriqoh Al Mutabaroh An Nahdliyyah (JATMAN), Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri acara penyerahan Kartu Indonesia Pintar (KIP) dan Program Keluarga Harapan (PKH) di Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 1 Kajen, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, Senin (15/1/2018) siang.

Menurut Presiden, penerima KIP memperoleh Rp450 ribu untuk yang SD, SMP Rp750 ribu, SMA dan SMK Rp1 juta. Namun Presiden mengingatkan, agar dana tersebut dipakai untuk kepentingan sekolah, bukan yang lain.

“Dana yang ada di kartu untuk kepentingan sekolah. Tas sekolah, seragam, buku sekolah sedangkan untuk beli pulsa tidak boleh. Kalau ada yang ketahuan, kartu akan dicabut,” ancam Presiden.

Untuk PKH, lanjut Presiden, ada 1.000 penerima di Kabupaten Pekalongan. “Pengambilan untuk PKH bisa diambil pada bulan Februari yang berisi uang Rp1.890.000,” ungkap Presiden seraya menyampaikan jika anggaran lebih akan ditambah.

Penggunaan PKH, menurut Presiden, tidak untuk digunakan membeli rokok namun untuk kebutuhan sehari-hari dan pendidikan sekolah. Presiden juga berpesan agar penggunaan dana PKH dan KIP dilakukan sesuai aturan.

Favorit

Sementara itu, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menyampaikan bahwa SMA Negeri 1 Kajen termasuk yang favorit di Mendikbud menyampaikan bahwa ada 1.784 siswa yang memperoleh KIP yang hadir hari ini.

Para siswa tersebut terdiri atas KIP SD sebanyak 669 siswa, SMP 458 siswa, SMA 200 siswa, SMK 301 siswa, dan jenjang program kesetaraan 156 siswa. “Untuk penerima KIP se-Jawa Tengah 2.591.741 siswa dengan total bantuan dari Pemerintah Rp1,3 triliun,” kata Mendikbud.

Penerima khusus untuk Kabupaten Pekalongan, menurut Mendikbud, sebanyak 64.993 siswa dengan total anggaran Rp31 milia. Kedua untuk PKH yang hadir 1.000 keluarga untuk Kabupaten Pekalongan total KPM 21 ribu dengan total bantuan Rp40 miliar. Sedangkan keluarga penerima manfaat 953.573 KPM di Jateng dengan total total bantuan Rp1,8 triliun lebih.

Tampak hadir dalam acara penyerahan PKH dan KIP itu diantaranya Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Mensos Khofifah Indar Parawansa, Mendikbud Muhadjir Effendy, dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. (EN/JAY/ES)

dilihat : 128 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution