Selasa, 17 Juli 2018 05:00:27 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Nasakom dan Masyarakat Jejaring
Prolog revolusi Bung Karno, membangun infrastruktur kemerdekaan bangsa Indonesia, demi terciptanya kehidupan yang bermartabat



Pengunjung hari ini : 173
Total pengunjung : 406109
Hits hari ini : 2251
Total hits : 3701921
Pengunjung Online : 5
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Kibarkan Bendera Setengah Tiang Untuk Musibah AirAsia






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Sabtu, 03 Januari 2015 18:40:15
Kibarkan Bendera Setengah Tiang Untuk Musibah AirAsia

Pangkalan Bun,pl.net - Masyarakat Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah mengibarkan bendera setengah tiang sebagai simbol berkabung atas tragedi jatuhnya pesawat AirAsia QZ 8501 yang hilang kontak di Selat Karimata.

"Saya memang menginstruksikan kepada seluruh instansi dan mengimbau masyarakat untuk memasang bendera setengah tiang sebagai simbol turut berkabung atas musibah ini," kata Bupati H Ujang Iskandar di Pangkalan Bun, Sabtu 3 Januari 2015.

Masyarakat Kobar sangat prihatin atas musibah yang terjadi pada pada Minggu (28/12/2014) lalu. Tanpa dikomando, masyarakat berusaha membantu dengan berbagai cara yang mereka bisa untuk mempermudah pencarian dan evakuasi korban pesawat AirAsia.

Sejak awal setelah mengetahui kemungkinan pesawat berpenumpang 155 orang ditambah tujuh kru pesawat itu jatuh di perairan yang dekat dengan Pangkalan Bun, masyarakat mulai berusaha membantu melakukan pencarian.

Nelayan di Pantai Kubu dan sekitarnya membantu tim gabungan, bahkan ada yang menggunakan perahu masing-masing untuk membantu pencarian. Itu merupakan inisiatif dan dilakukan secara sukarela oleh masyarakat.

Tokoh masyarakat, termasuk penyelam tradisional pun banyak yang berusaha membantu. Namun dengan pertimbangan keamanan dan mengikuti komando dari Basarnas, kini masyarakat berpartisipasi dengan arahan dari tim gabungan.

Kepedulian pihak investor terhadap musibah ini juga cukup besar. Mereka ramai-ramai menawarkan diri untuk membantu sebisa mereka agar tim gabungan bisa menjalankan tugas dengan baik dan maksimal.

"Ada yang meminjami peralatan, armada, mendirikan posko dan bantuan lainnya. Saya persilakan saja mereka membantu asal tidak sampai mengganggu kerja tim gabungan. Saya tidak berani menerima bantuan dalam bentuk uang dan itu saya tolak," tegas Ujang.

Pemerintah daerah, kata Ujang, melakukan berbagai upaya tanggap darurat untuk membantu tim gabungan. Pihaknya tidak memikirkan soal anggaran karena yang terpenting saat ini adalah langkah cepat harus dilakukan untuk membantu penanganan musibah ini.

Hingga Sabtu 3 Januari 2015 sore, sudah 30 jenazah berhasil dievakuasi dan diterbangkan ke Surabaya. Selanjutnya tim DVI Polda Jatim akan mengidentifikasi tiap jenazah, kemudian menyerahkannya kepada pihak keluarga. SP?mwp

dilihat : 610 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution